Penyakit Usus Buntu Pada Anak

Penyakit Usus Buntu Pada Anak – Apendiks (usus buntu/umbai cacing) adalah suatu badan kecil berlumen seperti usus, banyak mengganggap merupakan bagian dari usus halus, tetapi menempel pada usus besat dan belum diketahui pasti kegunaan cabang usus yang kecil ini. Seperti terlihat pada anak yang dibuang usus buntunya kelihatannya tidak menimbulkan komplikasi apa-apa. Ukuran usus buntu sebesar jari telunjuk.

Penyakit Usus Buntu Pada Anak

Penyakit Usus Buntu Pada Anak

Penyakit Usus Buntu Pada Anak

Badan ini mudah meradang, terutama bila bagian kotoran atau sisa makanan masuk ke dalam lumen usus buntu. Yang masuk ke dalam lumen usus buntu sering juga parasit seperti cacing. Kalau apendiks meradang, timbul rasa sakit dan usus buntu bengkak. Peradangan berlanjut dengan pernanahan, gejala nyeri dan demamn semakin berat.

Penyakit Usus Buntu Pada Anak (umbai cacing) sering merupakan keadaan darurat yang memerlukan tindakan operasi pada anak-anak, sering salah hingga peradangan usus buntu sudah menjadi pecah (ruptur dan perforasi). Insiden perforasi sampai 40 % kasus apendisitis anak-anak. Hal ini karen keterlambatan diagnosis. Perforasi biasanya timbul setelah 36-40 jam terjadi tanda-tanda peradangan.

Di Amerika, Penyakit Usus Buntu Pada Anak termasuk penyakit yang sering memerlukan tindakan operasi. Dan sering menimpa anak usia sekolah, meskipun sebenarnya bisa juga menyerang anak usia lebih muda. Peradangan usus buntu bisa saja terjadi pada setiap umur, juga pada umur bayi (< 1 tahun). Radang umbai cacing (usus buntu) lebih sering pada anak laki-laki dibanding anak perempuan dan lebih sering terjadi pada usia anak-anak dibanding usia dewasa muda (terutama pada umur 10-30 tahun). Radang usus buntu jarang pada anak berumur < 5 tahun, tapi mulai meningkat pada anak usia sekolah dan mencapai puncaknya pada kelompok umur belasan tahun.

Gejala Usus Buntu

Gejala Usus Buntu dan Tanda Apendisitis Pada Anak

Penyakit Usus Buntu Pada Anak

Penyakit Usus Buntu Pada Anak

Sering para petugas kesehatan bingung menetapkan gejala penyakit usus buntu, karen tidak jarang seperti gejala sakit flu perut (gastroenteritis). Di samping itu tidak ada gejala yang khas untuk penyakit usus buntu pada anak usia sekolah.

Bagi dokter, begitu diagnosis diarahkan pada apendisitis, mulai fasilitas untuk operasi dipersiapkan. Operasi dilakukan dengan bius umum dan dilakukan sayatan kecil pada dinding perut untuk melihat dan rongga perut untuk mengetahui bagaimana kondisi usus buntu, kemudian diangkat bila terlihat ada tanda-tanda peradangan. Lama waktu operasi bisa sampai 1 jam, apalagi bila usus buntu sudah mengalami pernanahn dan nanah (pus) sudah menyebar ke seluruh rongga perut. Bila usus buntu yang meradang belum menyebar ke rongga perut biasanya anak boleh pulang setelah 3 hari perawatan.

Diganosis mengenai penyakit usus buntu pada anak biasanya harus ditegakkan dengan cara melakukan pemeriksana ultrasonografi, sehingga dengan menghindari paparan dari radiasi yang terjadi pada anak. Dan jika memang tidak mencukupi, maka bisa dilakukan dengan suatu pemeriksaan CT scan perut atau juga melakukan laparoskopi untuk membantu melihat bagian dari dalam perut. Pemeriksaan fisik yang dilakukan secara berulang, dan paling uyama adalah anak-anak dengan rasa sakit pada perut yang terjadi tidak khas, dan bisa membantu dokter dalam memastikan apakah adanya penyakit usus buntu atau tidak.

Pengobatan Usus Buntu

Pengobatan yang dilakukan pada penyakit usus buntu anak adalah dengan mengangkat usus buntu mereka yang mengalami peradangan lewat pembedahan. Dan tindakan dari operasi ini biasanya merupakan salah satu cara yang cukup sederhana dan juga cukup aman. Biasanya pengobatan dengan teknik pembedahan ini hanya membutuhkan rawat inap selama 2-3 hari untuk kasus yang tidak menunjukkan suatu komplikasi. Namun, jika penyakit usus buntu sudah pecah, maka hal yang harus dilakukan adalah pengangkatan usus buntu.

Dan selain itu juga rongga perut harus dicuci. Setelah melakukan operasi, harus segera dipantau apakah mengalami komplikasi yang terjadi misalnya adalah infeksi atau juga akibat sumbatan di dalam usu. Dan sekitar kasus 10-20%, maka banyak ditemukan penyakit usus buntu s ecara normal saat sedang melakukan penyakit usus buntu. Namun temuan inin biasanya tidak dianggap sebagai salah satu bentuk kesalahan medis, karena jika memang dicurigai terjadi suatu masalah penyakit usus buntu dan juga tindakan operasi yang memang ditunda dan pada akhirnya akan menimubulkan suatu masalah yang lebih serius lagi.

Jika penyakit usus buntu ditemukan secara normal, biasanya penyakit usus buntu akan tetap mendapatkan penanganan dengan cara diangkat sehingga anak tersebut biasanya tidak akan mengalami masalah penyakit usus buntu lagi dan setelah itu dokter bedah biasanya akan mencari apakah ada penyebab usus buntu yang lain dan juga timbulnya suatu rasa sakit pada perut. Tanpa suatu teknik pembedahan atau juga penggunaan obat antibiotik, yang lebih dari sekitar 50% pada penderita penyakit usus buntu yang mengalami kematian.

Cara Pemesanan Obat Usus Buntu

Jual Usus Buntu Tradisional, Alami dan Herbal Untuk Membantu Mengobati Usus Buntu Secara Herbal dan Alami Serta Menjaga Fungsi Usus Dengan Baik

Obat Usus Buntu Alami, Obat Usus Buntu Herbal, Obat Usus Buntu Tradisional

Obat Usus Buntu Alami, Obat Usus Buntu Herbal, Obat Usus Buntu Tradisional

Harga 1 Botol Xamthone Plus – Obat Usus Buntu Isi 350 ml = Rp. 265.000,-/botol

Cara Pemesanan Cepat Obat Usus  Buntu:

Order melalui SMS ke 0852-1617-3280, tuliskan: Pesan Xamthone Plus – Obat Usus Buntu, Jumlah Botol, Nama Anda, Alamat Kirim Lengkap dan Pembayaran Via Bank Apa


=====================================

>>> Xamthone Plus - Obat Usus Buntu Untuk Membantu Mengobati Usus Buntu Secara Herbal dan Alami Serta Menjaga Fungsi Usus Dengan Baik, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Penyakit Usus Buntu and tagged , , , . Bookmark the permalink.

Comments are closed.